KOTAJOGJA.COM – Perang Jawa tahun 1825 sampai 1830 selalu identik dengan sosok pria pejuang berkuda dengan sorban putih dan senjata keris. Siapa yang tidak kenal dengan Pangeran Diponegoro? Sejarah perjuangan beliau tidak bisa dilepaskan dengan keberadaan tempat keramat yang satu ini, yaitu Goa Selarong. Pada masa tersebut, Goa Selarong menjadi salah satu tempat penting bagi beliau, tempat ini tidak hanya digunakan sebagai persembunyian melainkan untuk mengatur strategi perang dengan pihak Kolonial.

Tentang Goa Selarong

Secara administratif Goa Selarong masuk dalam wilayah Dusun Kembang Putihan, Guwosari, Pajangan Bantul Yogyakarta. Jarak tempuh 30 km dari pusat kota dan memakan waktu sekitar 45 menit lamanya. Berada di perbukitan kapur setinggi kurang lebih 35 m dipenuhi dengan pepohonan lebat dan rindang. Kedua sisi dari goa ini di aliri oleh air terjun yang menambah syahdu suasana Kompleks Goa Selarong ini. Letaknya sangatlah curam, kemiringan bisa sekitar 45 derajat. Untuk mencapainya, siapapun orangnya harus meniti ratusan anak tangga sejauh 400 m untuk bisa sampai ke tempat itu.
gua-selarong-8Goa Selarong bukanlah goa yang kita ketahui selama ini, goa ini sangat sempit dengan lebar kurang lebih 3 meter dan tinggi sekitar 1,7 meter dan panjangnya sekitar 3 meter saja. Orang Jawa biasa menyebut goa buntet alias buntu dan tidak tembus berlubang. Goa ini hanya merupakan cekungan cadas yang tidak ada tembusannya ke dalam.

Menurut Bapak Sarimin sang juru kunci Kompleks Goa Selarong, secara wujud fisik mata Goa Selarong memang buntu, namun bagi Pangeran Diponegoro dan para pengikutnya, Goa Selarong merupakan pintu gaib untuk masuk menuju ke dalam perut bukit kapur tersebut.

“Goa Selarong merupakan pintu gaib bagi Pangeran Diponegoro dan pengawalnya untuk memasuki perut bukit kapur tersebut. Hanyalah beliau dan pengawalnya yang bisa menembus bukit kapur tersebut,” ujar Pak Sarimin.
gua-selarong-3Sudah beberapa kali pasukan Belanda mengepung kawasan goa ini. Namun hasilnya tetap sama, gagal untuk menangkap pasukan Pangeran Diponegoro. Mereka hanya berputar-putar saja di lokasi dan melihat bukit batu cadas tidak berpenghuni.

Tak heran jika kemudian untuk memancing seorang Diponegoro agar mau keluar dari Goa, kompeni Belanda melalui Jendral De Kock harus melakukan politik adu domba dengan cara mengajak berunding Diponegoro di Magelang pada sekitar tahun 1830, untuk kemudian menangkap dan mengasingkannya ke Makasar, Sulawesi Selatan hingga akhir hayatnya di tahun 1855. (aanardian)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY