KOTAJOGJA.COM – Menikmati satu porsi nasi gudeg sambel krecek dan sepotong daging ayam atau telur adalah hal yang biasa kita lakukan. Akan lain cerita bila kita menikmatinya melalui antrian panjang dan langsung dari dapur tempat gudeg tersebut dimasak.

Seporsi Gudeg Pawon Dan Wedang Uwuh
Seporsi Gudeg Pawon Dan Segelas Wedang Uwuh

Udara dingin yang menusuk tulang tidak menciutkan nyali saya untuk mencoba cita rasa Gudeg Pawon yang sudah tersohor tersebut. Sepanjang perjalanan, saya hanya menemukan kesepian lalu lintas, begitu memasuki Jalan Janturan saya melihat kendaraan roda dua dan mobil terpakir dengan jumlah banyak di depan halaman rumah.

Para Pengunjung Berada Di "Pawon" Gudeg Pawon
Para Pengunjung Berada Di “Pawon” Gudeg Pawon

Karakter gudeg olahan Gudep Pawon ini termasuk dalam kategori gudeg basah yang tetap di pertahanakan sampai sekarang ini.  Menurut Pas Sumarwanto, putra dari Ibu Prapto Widarso, karakteristik gudeg basah tidak akan diutak-atik dengan alasan warisan orang tua sehingga perlu dipertahankan kelestariannya. Dapur dengan ukuran 7 x 9 meter dengan dinding yang dipenuhi jelaga menjadi saksi bisu kelangengan Gudeg Pawon olahan Ibu Prapto Widarso. Di sana, nasi tetap ditanak dengan tungku kayu bakar (aanardian/kotajogja.com)

Lokasi: Jln. Prof. DR Soepomo, Janturan, Umbulharjo, Yogyakarta

SHARE
Previous articleFestival Pasar Guyub 2016
Next articleGudeg Batas Kota
Redaksi
Kotajogja.com merupakan situs yang berisi berbagai informasi dan seluk beluk Yogyakarta. Hadir sejak 2011, kini kotajogja.com memberikan tampilan dan isi yang lebih fresh.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY